Tuesday, 31 July 2012

Tidak sempurna tapi dia yang terbaik

Time berbuka puasa memang hectic la dengan karenah Bg Teh dan Muad'z. Aksi mengalahkan yang berpuasa. Memang penat nak melayan. Tak ingat puasa yang ke berapa kami berbuka. Ya Allah budak berdua tu kejap nak itu kejap nak ini. Kita ni dah hangen dah mulut tu dah pot pet pot pet.Tapi En.Atan sepatah pun tak bersuara. Sabar jer dia melayan karenah anak berdua tu. Ok kita tabik kat dia. Dia tidaklah 100% sempurna tapi dia yang terbaik sebagai suami dan abah kepada keluarga kami dan my MIL selalu puji dia dan tak pernah cerita yang tak elok pasal anak En.Atan. Dia selalu bagi tau pada cucu2 dia yang En.Atan zaman kekanak dia seorang anak yang senang diasuh dan cukup mendengar kata. Bersyukur sebab dia lah suami kita sebab dia terima kekurangan dan kelebihan kita seadanya. 

We love u Abah..till the last breath :)

1 comment:

nordee said...

Alhamdulillah...bagusnya dapat suami yang penyabar..dan rendah hatinya

Blog Widget by LinkWithin