Monday, 24 March 2014

Sudah 17 hari

Mari kita bersatu hati, bersatu doa, doakan agar ada penamatnya. Sudah 17 hari berlalu banyak tanda-tanda yang kita temui tapi belum menunjukkan akan ada penamatnya.  Jangan berputus asa kerana doa adalah senjata utama kita. Hentikan segala spekulasi, segala teka-teki. Kerana ini akan melukakan hati mereka dimana anak , ayah, ibu dan saudara mara mereka berada di dalam MH370.  Jangan pantas tangan menaip tanpa memikirkan apa natijah disebalik apa yang kita taipkan. Letakkan diri kita dalam tempat mereka nah bagaimana kita akan hadapi, tatapi segala tohmahan ini? 

Wednesday, 19 March 2014

CUTI DAN DEPA TUANG SEKOLAH

Plan nak balik kampung 1/3/2014. Ya time tu bukan cuti sekolah tapi Mak Encik tulis surat kat cikgu minta cuti. Rasa dah sesak kat Langkawi ni dengan panasnya.Maka marilah kita lari pi sedut udara kat tempat lain. Hahaha. Plannya semua nak balik tapi last minit Pak Atan tak jadi balik. Ok momantai biarlah mak encik balik dengan anakanda saja. Wa tak kisah. Tapi memikirkan yang mak encik akan drive sendiri woooooooo seram.  Kami naik feri pukul 5 petang. Dari Perlis bertolak ke Kamunting sampai dalam pukul 1 pagi gitu.Mak Encik amat alah memandu pada waktu malam. Tapi demi anak-anak Mak Encik beranikan diri. Mujur Abang tak tidoq sepanjang jalan. Dia temankan Mak Encik. Jadi GPS lagi. Memang lambat sebab singgah di RNR Gurun bagi budak2 ni makan dan berak kencing dulu. Baru senang nak meneruskan perjalanan kan.  Dari awal lagi memang sudah tempah bilik di Seri Malaysia. Tapi jika sampai awal mungkin tidur di rumah sedara mara atau rumah ayahanda. Bila dah sampai lewat memang letih sangat maka kami check in juga di Seri Malaysia. Pengalaman paling manis la buat Mak Encik drive sampai ke Perak sana. Walaupun sakit pinggang tak ingat dunia huhuhuhu. 


Gambaq culang caling. Layankan sajalah ya. Ini waktu pagi kat Seri Malaysia Taiping. Huh dapat bilik depan swimming pool maka pakat terjun tiruk la dalam tu.

Kat rumah Pak Long di Kg Bendang Nering Batu Kurau. Bergambar dengan anak sedara baru. Anak cousin Mak Encik. 

FM Mak Encik beli atas Cameron Highland.

Ya Mak Encik berjaya naik ke Cameron Highland dengan drive sendiri. Mak Encik kagum dengan diri sendiri.  Tapi sayang sebab kami naik dah lewat sangat jadi sampai sana dah malam. Kedai pun banyak yang tutup. Tidak la mengenjoy sangat pun. Tak pa la next time kita pi lain sekali dengan Pak Encik. 

Depa berdua memang suka baby.

Kami sempat juga pi zoo taiping. Mula-mula jalan kaki lepas tu patah balik naik tram hahaha. Tak larat la nak pusing dalam tu dengan berjalan kaki.

Pakat letih. Sebaik sahaja check in terus pakat tukar baju dan tidur. Kesian anak-anak Mak Encik.

Ni masa on the way ke Cameron Highland.Memang seriau sangat dengan bas, lori balak. Zikir tak berhenti. Lagi seram masa turun dr CH kan dah malam ishh. Kalau boleh memang nak elak trip malam-malam ni. 

Nak masuk terowong. Anak-anak excited habis.


Dalam terowong. Ok walaupun short trip tapi best. Cuma Pak Encik tak join. Kesian kat dia ja la hahahahaa.
Mari merancang kemana plan seterusnya...........

Thursday, 13 March 2014

Luahan Hati

@$#%^$%*(*&()+_+)+)+_)+)+(*&_^HGF%$@@?<mnnvgvgj97r9r9egff/b9870-8d-0f0=dfs=df-sfds-s

Ini yang berselirat dalam hati. Allah permudahkan segala yang kurancangkan. Aku benci bila terpaksa memendam rasa benci ini. Aku tidak dapat luahkan. Aku bukan pengecut tapi demi menjaga hubungan dan hati. 

Tiada kena mengena dengan rumahtangga :)

Thursday, 13 February 2014

Cabaran 2

Hari Selasa 11/2/2014 pi ambush bang chik yang ke CC. Main games kat CC. Semalam pi ambush abangnya pula. Minta tolong dia ke kedai depan beli ayaq neslo (ok segan nak buat sendiri ayaq kat kedai juga yang best)  Dia boleh pi order ayaq dulu lepas tu dia ke CC. Ibu dia bukannya koman sangat sampat tak kenal susuk tubuh anak sendiri. Maka I pun ke CC tu lah. Hihi I bukan pi mengamuk tapi I pi minta kunci motor lepas tu I balik lah. Terpaksalah dia menolak motor tu balik kerumah. Berpeluh juga dia sampai ke rumah. Sampai kerumah muka mencuka tak kiralah. I bukan nya marah-marah tapi tu ja la caranya. 
Aduh sarat kepala dengan karenah anak-anak ni. Itu ini begitu begini. Abang berbalah juga dengan I. Jangan jerit anak suruh diam...sebab masa tu dia orang tengah luahkan isi hati depa. Dengar saja. Bila dia habis bercakap I soal dia balik " Jadi apa yang abang buat tu betoi ka?" Dia cuma diam tak menjawab. Kami masing-masing diam. I kena diam...sebab i nak cool kan perasaan I. I adalah seorang yang cepat melenting tapi cepat cool. Orang akan ingat pada part yang cepat melenting tu bukan pada part yang "cepat pula coooollllllllll" . Dia masih sibuk dengan lappy lagi. Memandangkan tepat jam 5 pagi mata I automatik akan terbuka, maka I masuk tidur. Time tu dalam pukul 11.15pm. Tapi sebelum I masuk tidur I pi kat dia, I gosok kepala dia I cakap " Ibu buat semua tu becoz I love you...you are my son...Ibu tak mau benda yang tak elok jadi pada abang". Then I baring sat atas sofa sebelah Che Nah. I saja buat pejam mata kekonon tidur la. Kemudian dia panggil I...I cuma jawab "ermmmm" katanya "abang minta maaf ibu". I cuma diam kemudian I jawab "ermmmmm". Then I masuk bilik tidur. Bangun pagi ni ada surat bawah bantal tidur I. 
Hah abaikan tulisan yang cantik ya amat itu. Betul seperti kata kak Yati Berahim. Tangani karenah anak secara lemah lembut. Kalau kita berkasar maka kasar lah jadinya. Kalau kita berlembut maka lembut lah jadinya. I ada baca juga Puan Nur Azlina  ibu kepada Allahyarham Ahmad Ammad yang syahid di Turki yang dia percaya walaupun sudah menjadi buluh tapi masih bisa untuk dilenturkan. Ya I memang tak suka anak-anak I melangut di CC. Mula-mula memang niat cuma nak main games tapi lama kelamaan takut tersangkut dengan judi online. Lepas tu jadi ketagih. 

KESILAPAN

Sebagai Ibu , I pun ada buat silap juga. I lepas kan anak-anak I bila usia mereka menginjak 4 tahun. Maksud lepas disini bukan bermaksud I suka hati lepaskan mereka main , merayap. Tapi maksud I disini ialah I kurang belai dia orang, I kurang sentuh dia orang. I ajar dia orang berdikari. Mungkin I terikut cara bagaimana I di asuh. Lebih kepada berdikari. Seingat I jejak saja kaki I ke tahun 1 pada tahun 1984, maka I yang bertanggung jawab sepenuhnya kepada diri I. I kena basuh baju sekolah sendiri, kasut. Bangun pagi2 siapkan diri sendiri ke sekolah. I tak pernah dicium bila mana I nak berangkat ke sekolah. Jadi I terbawa-bawa ini dalam kehidupan I dan anak-anak pada masa kini. Memang itu silap I. I sedar anak-anak I akan tersengih gembira kalau sekali-sekala I mencium depa. Abang kalau balik dari sekolah memang akan terkam dan cium I. I pula yang jadi kekok sebab tak pernah buatkan. Maafkan ibu anak-anak. Ibu lupa part yang ini. Kita masih sempat untuk berundur..dan berusaha menjadikan keluarga kita dikalangan yang terbaik :)

Wednesday, 12 February 2014

Cabaran

Setiap minit dunia akan berubah. Percayalah. Saat kita mengerdipkan mata, jarum minit bergerak kedepan, kita sudah ketinggalan.Nak luahkan rasa marah, geram yang menggunung pada siapa? Kecanggihan teknologi membawa mudarat disebalik kemudahan. 
Allah..letih sebenarnya nak mengadap karenah anak remaja yang darah tengah membuak-buak ni. Ibarat menarik rambut dalam tepung, tepung jangan selerak, rambut jangan kasi putus. Selalu remind diri sendiri jangan kalut nak perleceh anak orang sebab la ni Allah bayar cash kat hang!! ambik. Habis satu hal..satu hal. Ya faham umur macam gitu keinginan  untuk tahu membuak sangat. Ini yang amat membimbangkan takut yang bukan-bukan dilakukan. Minta simpanglah perkara-perkara begini kan.
Kadang-kadang rasa nak putus asa..biar saja. Tapi ini amanah mana boleh camtu kan? 
Arghh tetiba idea hilang...nanti sambung aaaa

Tuesday, 28 January 2014

Pengkhianat.....

Saya sendiri hairan dengan diri sendiri.(Ececece) Sekarang kalau rasa marah yang amat sangat, saya cuma mendiamkan diri. Mengemas rumah. Terapi yang baik mungkin. Kemudian lepas bersihkan diri saya tidur. Dengan tidur segala masalah tak perlu saya fikir. Saya boleh rehat. 
Segalanya tentang kita sudah tertulis di Loh Mahfuz. Saat air mani dijadikan sudah tertulis siapa ibu bapa kita, perjalanan hidup kita. Cuma saya mohon pada Allah agar saya kuat dan mampu mengharungi dugaan dan ujian. Ini tanda Allah sentiasa ingat pada saya. Saya saja yang kadang2 lupa padaNYA...ampunkan hamba mu ini ya Allah. 
Saya tidak boleh menerima bila diri saya dan kepercayaan saya dikhianati. Saya tidak boleh memaafkan pengkhianat itu. Dikhianati dan ditipu berulang kali. No mercy for traitors. Bila saya dapat tahu saya dikhianati dengan bukti didepan mata saya tidak melatah. Saya tidak menjerit seperti kerasukan hantu. Tiada kata yang saya keluarkan. Saya cuma mendiamkan diri.

1) Mendiamkan diri dari mengelakkan saya melakukan perkara bodoh. 
2) Mendiamkan diri kerana saya punyai maruah yang tinggi kerana saya adalah seorang ibu, seorang isteri dan seorang perempuan. Saya tidak akan mencalarkan maruah saya sendiri. 
3) Mendiamkan diri untuk mengelakkan saya ketawa melihat kebodohan seorang pengkhianat. Sesuai dengan pepatah sepandai-pandai tupai melompat akhirnya mati kena lenyek dengan audi RX8.

Kawan sekerja hairan kenapa saya boleh cool macam ni. Macam mana saya tak cool sebab hati saya dah cold. Tapi memikirkan "harta-harta"saya , maka saya tidak boleh memikirkan hati perut saya sendiri. Masa kecik saya menjalani hidup yang pincang maka saya tidak akan biarkan "harta-harta" saya rasa apa yang saya rasa. Bertabahlah saya. Ya tabah jangan sampai rebah :). 

No mercy for traitors 


Wednesday, 8 January 2014

Tadah bantuan

Turut sama mengomen dalam wall  FB ADUN KUAH, LANGKAWI. Berkenaan dengan dia singgah di Kamdar membeli pakaian sekolah untuk 2 orang kanak-kanak. Si ibu adalah ibu tunggal. Status bapa kanak-kanak itu tidak diketahui sama ada masih hidup atau meninggal. Fine terima kasih banyak-banyaklah sebab sudi membantu dan melaksanakan tugas wakil rakyat.
Jika dilihat dari fizikal ibu maka si ibu mampu berkerja untuk menampung hidup dia dan anak-anak. Bergaya habis si emak. Ok lah kita cuma dari gambar maka kita buat andaian kita sendiri. 

Pointnya disini adalah jika mampu dan sihat walafiat maka berkerjalah. Di Langkawi ni pelbagai peluang pekerjaan ditawarkan cuma nak dan tak nak saja. Anak aku pun masa cuti sekolah turun padang buat part time cari duit untuk beli baju sekolah dan buku. Bertanggung jawablah pada anak-anak. Jangan asyik menadah tangan mengharapkan bantuan. Sikit-sikit mengharapkan bantuan. Lambat dapat bantuan merungut. Ini sikap orang kita yang dimanjakan dengan bantuan. Sana sini bantuan. Tolong lah...kalau kita tidak berusaha macam mana nak dapat hasil? Sehari dua orang akan bantu tapi kalau setiap kali jemu tau. 

Masa aku darjah satu dulu seingat aku tidak pernah menerima sebarang bantuan.  Aku dok dengan Tok . Bapa aku sikit tak ambik kisah nak hulur sekupang dua. Jadi seingat aku memang tak dapat apa-apa bantuan. Baju sekolah beli sendiri, buku pun beli sendiri, yuran sekolah pun bayar sendiri. Tok aku cuma kerja kampung, dan dapat bantuan JKM RM30 sebulan. Itu pada tahun 1984. Tabik la pada arwah Tok aku sebab dia menyimpan untuk persekolahan aku. Masuk sekolah menengah pun sama. Duit Tok aku juga untuk bayar yuran exam SRP dan SPM. Jadi memang aku geram bila orang bersikap sikit-sikit "bantuan" dan "subsidi". 


Blog Widget by LinkWithin