Thursday, 3 July 2014

Ramadhan

Salam ramadhan. Dah 5 hari puasa. Dan berjaya tidak ke pasar ramadhan yea kagum-kagum dengan diri sendiri. Resepi di atas ambik dari blog kak liza hanieliza. Kali pertama cuba menjadi lagi ler kagum hahaha.

Apa lagi mau dicerita-in?
Persiapan raya? Rileks baru 5 hari puasa kan???
Cookies raya? Dah tempah pun hahahaha tak sabar.

Tarawikh sempat pi hari 1 jer...the next day dah cuti. Oh ruginya. Tapi tak apa lepas "cuti" kita sambung lah. 

Selamat berpuasa jer lah kepada yang sudi baca blog nan hado ni.

Monday, 16 June 2014

Dari kiasan kata-kata itu

Mungkin ada yang faham dan mungkin ada yang tidak faham setiap kiasan yang i coret dalam FB. Lumrah hidup. Harus ada ujian setiap minit dan saat. Contoh bila time gaji selepas di tolak itu di tolak ini wahh ada lagi balance yang membolehkan kita dapat membeli sebiji handbag SEMBONIA (ok hak tu ja yang mampu ok) tetiba kereta pula rosak. Pilihan terpaksa di buat samada membeli handbag yang sekian lama menjadi igauan atau membaiki kereta yang lagi penting untuk kegunaan mengangkut anak- anak kesekolah dan diri sendiri ke tempat kerja. Ok i pun tak tahu sama ada contoh ni relevan atau tidak dengan tajuk entry diatas?

Tahun 2014 adalah tahun yang amat mencabar bagi I. Dari segi mental, keluarga, anak-anak, dsbnya. Satu-satu rahsia terbongkar sampai I rasa I tak mampu nak hadam. Tapi i paksa tekak i menelan juga. Jujur kalau screen pc ni disambung ke otak i harus nampak apa yang berselirat. I tak paham bila pihak yang sah2 bersalah boleh bertindak seperti biasa seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. I tak suka mengganggu kehidupan orang lain dan I juga tak suka orang mengganggu kehidupan I. Sebab tu dunia I sekarang cuma ditempat kerja, balik rumah berhibernasi dalam rumah. Orang hairan kenapa I boleh berkurung dalam rumah. Macam mana I nak keluar bersosial dengan jiran tetangga sebab i tak kenal siapa dia orang. Tersilap cakap salah bercerita nanti jadi telenovela.I dah pernah kena so serik sangat. Privacy is my priority. 

Ok lah cukup pasai kes ujian, traitor ni semua. I diam bukan sebab i dah lupa tapi I malas nak bertekak malas nak fikir. Tunggu dan lihat apa yang akan jadi. Tunggu dan lihat juga apa lagi yang akan terbongkar. 

Masa zaman muda remaja, muda belia hidup cuma fikir pasal keseronokkan sahaja. Part paling seronok bila kesekolah. Lebih lagi bila kita jadi senior, form 5 katakan. Wahh terasa jadi akak kawasan ja hahahah. Ada kawan yang sekepala dan segila. Boleh share apa saja. Lepas tu jadi pemerhati PBB pada kawan-kawan yang glamour. Yang tak glamour macam aku nih dok nganga ja la.  Aku paling lemah bab matematik. Bila time matematik saheh lena walhal dok meja paling depan tu. Agaknya cikgu math tu pun dah fedup maka dia biarkan saja aku buat taik mata. Ya aku fail matematik dalam SPM. Satu-satunya subjek yang aku fail dalam SPM. Ishhh bertabahlah. Bila habis saja peperiksaan SPM, bermakna berpisahlah dengan kawan-kawan. Ya zaman sekolah adalah zaman yang paling best. Kemudian aku sambung study form 6. 1 1/2 tahun di form 6. Enjoy lagi. Ya masa di form 6 aku tak study aku main-main saja. Sungguh masa exam STPM aku tak buat persediaan langsung. Aku masuk dewan peperiksaan dengan otak kosong. Apa yang aku jawab aku sendiri tidak tahu. Time tu macam-macam jadi dalam hidup aku. Ya ujian lagi. Dengan arwah Tok aku yang ada azheimer (woii betul ka spelling ni?). Suka keluar rumah tengah-tengah malam. Dia dah tak dapat nak beza siang dan malam. 1996-1997 adalah tahun kesedihan. Masih aku pendam sorang-sorang sampai ke hari ni. Bab2 sedih aku tidak suka berkongsi sebab mana ada orang yang faham apa yang kita rasa.
Ya seperti dijangka aku gagal mendapat keputusan yang baik dalam STPM. Aku redha dengan keputusan tu sebab aku tahu aku langsung tidak berusaha seperti mana SPM. Tapi aku ada apply untuk masuk ITM ( la ni dah tukaq ke UITM) .Aku dipanggil temuduga di ITM Shah Alam. Ya gigih aku menghadirkan diri di ITM Shah Alam tapi bila dah sampai aku tak masuk pun ke bilik interview. Sebab aku fikir sapa yang nak sara aku belajar? Aku bukan ada sapa2. Tok aku sudah meninggal. Aku terkontang -kanting. Time tu memang ada boyfriend yang dah kerja. Silap aku tak ajak dia kahwin boleh juga dia support aku belajar kan?? Hahahaha desperate. 
Stop lah sebab tetiba otak blurr hahahaha. Kalau rajin sambung erk. 

Gambar masa form 5 1994. Sumpah aku rindu semua yang ada dalam gambar ni. Kalau boleh di putarkan balik masa tu alangkah bermaknanya...

Tuesday, 3 June 2014

Kalau dah emak tu

Ini mungkin poyo. Kan ker kita orang plan nak pindah tu. Tapi terfikir lah pulak nanti Che Nah kena hantar kat nursery which is pengalaman baru untuk dia. Mampu ker Che Nah nak suaikan diri? Pengasuh kat taska nanti layan dia dengan baik ker? Bab ni pun boleh jadi stress dok fikir . 


Tu lah kalau dah namanya emak kan....habis semua di fikir

Monday, 12 May 2014

Bertabahlah

Ya saya sedang bertabah. Saya tidak mengongoi macam budak kecik nak ice-cream conetto. Hati saya sudah tepu. Otak saya pun tepu agaknya tidak larat nak memikir. Saya pasrah. Pasrah kepada Ilahi apa kah babak seterusnya.

Saya sudah tak hadam dengan kata maaf. Perkataan MAAF yang sepatutnya terlalu tinggi nilainya senang saja dipermainkan. Maaf perkataan yang mudah diucap. "Saya minta maaf". Tapi adakah makna maaf tu dihayati sepenuhnya. Bila dah minta maaf maknanya perkara tersebut tidak boleh diulang lagi. Jangan sesekali. 

Kita melangkah kehadapan dan bukan kebelakang. Dan itulah yang akan saya lakukan. Saya tidak mampu hidup dalam denial. Paling benci bila hidup dalam keadaan syak wasangka. Pada yang melakukan kesalahan dan rasa ada buat salah tanggunglah sendiri natijah dari perbuatan awak. Jangan minta maaf bersujud minta ampun pada saya tapi mintalah ampun pada Allah. Perbaiki kelemahan diri yang ada pada awak selagi masih ada peluang. 



Friday, 9 May 2014

Cukup2 lah jadi lilin

" Berkorban apa saja...harta atau pun nyawa ". Antara bait lagu yang dinyanyikan oleh Allahyarham P.Ramlee dalam filim Hang Tuah. Time tu dia bawa lari Tun Teja watak yang di bawa oleh Zaiton. Enaf pasai ni. Apa yang nak di kisahkan ialah cukup-cukuplah jadi lilin. 

Dah sampai maksima segala rasa ni. So semalam I calm my self dan cakap ok enaf. So i must do something. I'll stop talking and babbler. I will do all works base on my energy capacity. There is no points lah jika kita bercakap pasal beban kerja rumah yang harus kita kongsi kan bersama. Sekali bercakap, mengamuk baru jalan. Dengan hal anak-anak yang harus di tangani. Enough!!! saya sudah penat.  Sekarang kita akan buat bagi depa rasa pula apa yang kita rasa. Kita tengok dari jauh sama ada depa mampu buat apa yang kita buat sebelum ini. 

My plan is simple. I will move on..moga my interview tomorrow is success.  So me akan pindah dengan che nah, ateh dan muaz. 




Wednesday, 7 May 2014

Sesungguhnya

Sesungguhnya tak tau nak letak tajuk untuk entry kali ni,
Sesungguhnya juga kenapa malas nak update blog? Selalu idea ada bila tengah memandu kereta dan melayan che nah menyembang. 
Ok mari kita bercerita. Berkisar pada kisah my family sajalah. Hari Isnin 5/5/2014 En Atan menghadiri temuduga di hotel Sungai Petani saja. Semua berjalan dengan lancar. Kalau dapat kerja tu bermakna kami akan balik tinggal di Sungai Petani -SP. Bermakna juga gaji En Atan akan kurang. Ermmm. Bab gaji akan kurang kami positif saja sebab ada plan lain nak buat selepas tu. Dah lama ajak En Atan balik dok SP tapi dia cuma angguk2 saja. Rupanya dia lagi plan baik punya. Masa kami bercuti ke Penang baru2 ni rupanya diam2 dia ada interview. Ishh terkena kami.  Sampai akhirnya hati dia terbuka untuk balik sana. Bila tanya alasan dia "Rasa macam syok ja dok belah sana. Nampak luas ja bila kat sana" Hahaha itu alasan dia. Jadi marilah kita mencari rumah yang sesuai. Dan pada hari sabtu ni I pula ada interview juga di Sungai Petani. Semoga urusan kami dipermudahkan. 

Monday, 24 March 2014

Sudah 17 hari

Mari kita bersatu hati, bersatu doa, doakan agar ada penamatnya. Sudah 17 hari berlalu banyak tanda-tanda yang kita temui tapi belum menunjukkan akan ada penamatnya.  Jangan berputus asa kerana doa adalah senjata utama kita. Hentikan segala spekulasi, segala teka-teki. Kerana ini akan melukakan hati mereka dimana anak , ayah, ibu dan saudara mara mereka berada di dalam MH370.  Jangan pantas tangan menaip tanpa memikirkan apa natijah disebalik apa yang kita taipkan. Letakkan diri kita dalam tempat mereka nah bagaimana kita akan hadapi, tatapi segala tohmahan ini? 

Blog Widget by LinkWithin