Monday, 25 April 2016

Redha kan lah aku

Allah maha besar
Sesungguhnya DIA yang maha mengetahui
Ya Allah...lapangkan hati ku
Lapangkan jiwa ku
Lapangkan segala kekusutan ku
Kau yang maha mengetahui
Ya Allah
Redhakan aku menerima ujian mu
Redhakan aku se redha-redhanya
Bersihkan hati dan jiwa ku
Aku mahu hidup di jalan yang lurus

Amiin ya rabbal alamiin

Junaida Faisal

Throwback tahun 1984 aku masuk darjah 1. Masa tu lah kali pertama aku kenal Junaida Faisal @ Ida. Kahaq dan cenge. Aku selalu kena cubit dengan dia. Garang. Sungguh masa tu aku menyampah dan benci dengan figura yang bernama Junaida Faisal. Dan saat aku menulis bercerita pasal Junaida Faisal ni perasaan marah masih bersarang bila memori aku berlari balik ke tahun 1984. 32 tahun sudah berlalu. 
Apa yang menarik tentang empunya nama Junaida Faisal ni. Let's me tell you.Asal usul keluarga sebenar dia samar-samar. Bapa dia nama Faisal dan dia beritahu mak dia berketurunan Cina dan nama yang dia sebut pun nama cina. Sebelum ni nama mak dia elok jer melayu. Dia announce nama mak dia cina masa kami dalam darjah 4. Aku rasa time tu dia dah tengok sijil lahir dia kot. Memang rupa Ida ada chinese look sikit.  Dan dia beritahu juga dia ada seorang adik lelaki. Mak dia tinggal di Penang.  Walhal dari darjah 1-3 kami tau yang dia anak tunggal. Ida (kami panggil dia dengan nama Ida) adalah seorang budak yang cerdik. Walaupun hidup serba kekurangan tapi otak nya tajam. Sebenarnya Ida tinggal dengan parents angkat dia. Dia lebih banyak hidup dengan Tok angkat dia. Sama sekasut dengan aku. Tapi bila di bandingkan aku rasa nasib aku jauh lebih baik dari Ida. Aku pernah ke rumah yang Ida dan Tok dia huni. Persekitaran yang bersih. Dia bercakap tertib dengan Tok dia. Nampak dia sayang dengan Tok dia. Kalau ingatan aku tak weng, masa Tok dia tak sihat, Ida yang akan masak nasi. Aku tak nampak bayang muka mak dan ayah angkat dia. Tetapi aku pernah tengok la rupa mak angkat Ida. Garang!!!. Ayah angkat dia agak lembut air muka nya dan kadang-kadang dia hantar Ida ke sekolah naik gerek tua. Ida bonceng di belakang. 
Kadang-kadang Ida ke sekolah tak bawa duit belanja. Ada kawan kami Che Not yang kadang-kadang belanja dia makan. Ida sayang Che Not sebab Che Not layan dia dengan baik. Kadang-kadang Ida bawa bekal nasi goreng ke sekolah. Nasi yang di goreng dengan garam. Dah cukup sedap untuk Ida. 
Bila kehidupan kita seperti dia jadi kita akan faham jerih payah dan perasaan yang dia pendam. Mengapa dia mengambil sesuatu tindakan macam tu. Orang kita hanya tahu menghukum tanpa mahu mengambil tahu sebab musabab kenapa itu tindakan dia. 
Ida pernah bercerita dengan aku, mak dia (angkat) garang, suka marah dan pukul dia. Pantang silap sikit pasti dia kena belasah. Sambil menangis dia bercerita mak dia hentak kepala dia dengan pinggan. Ayah angkat dia cuma menegur "kenapa buat macam tu" . Itu saja. Agaknya ayah angkat dia pun takut kepala di hentak dengan pinggan. Kadang-kadang Ida ke sekolah dengan mata yang bengkak sebab menangis. Ada kesan lebam. Ida ada buat kes. Sebahagian yang berada dekat dengan tempat tinggal Ida benci sangat kat dia. Aku kerumah Ida dan dia ajak aku kerumah jiran dia. Tiba-tiba jiran dia sound Ida suruh Ida balik sebab nanti abang dia marah. Kesian aku dengan Ida. Bodoh sangat jiran Ida tu. Masa zaman sekolah sampai ke sekolah menengah bila aku nampak jiran bodoh Ida tu aku rasa meluat. 
Lumrah lah bila susah, pakai baju buruk, buat kes pula mesti orang akan kecam, benci, meluat dan pandang hina. Sedangkan di setiap perbuatan ada sebabnya. Bila usia aku dah banyak ni baru aku sedar yang dia buat macam tu sebab tak ada sapa nak sayang dia. Mak ayah kandung dia "buang" dia. Bagi orang lain untuk jaga dia. Orang lain yang diharap untuk bagi kasih sayang, sayang dia sepenuh hati. Tapi semua tu meleset. Dia di dera sebenarnya. Tapi dalam keadaan macam tu, Ida super genius. Dia pandai. Keadaan keliling tidak merencatkan otaknya untuk menerima segala yang diajar di sekolah. 
Kemudian, kalau tak salah aku masa kami darjah 4, Ida berbaik dengan makcik kantin sekolah. Ida kadang-kadang bermalam dirumah makcik kantin. Aku rasa makcik kantin faham dan tahu keadaan nasib Ida. Masa tu Ida nampak happy. Agak terurus hidup dia. Masa tu juga jarang dia bercerita pasal mak dia yang suka marah dia. Masa tu Ida macam dah temui kebahagiaan dia sendiri. Ceria dan tak bersedih. 
Kami meneruskan persekolahan seperti biasa. Hinggalah pada suatu hari Ida di panggil ke bilik guru besar. Hampir penghujung tahun pada masa tu. Kemudian Ida membawa berita kepada kami yang dia akan pindah sekolah pada tahun hadapan. Kami terkejut. Dia beritahu kami lagi yang dia akan ditempatkan di asrama anak-anak yatim Rumah Budi , Yan. Ini mungkin sebab kes yang Ida buat. Pihak sekolah mungkin rasa di sana kehidupan Ida akan lebih terjamin. 
Masuk tahun baru, Ida dah berada disekolah baru. Setelah sekian lama, Ida mengirim surat pada Che Not. Bercerita tentang keadaan dia dan disertakan alamat dia. Aku turut menulis surat pada Ida. Dalam surat tu aku minta maaf pada dia. Ya lah kadang-kadang aku pun tersasar marah dia. Kata pada dia. Dia membalas surat aku. Aku ingat ayat dalam surat dia " saya pun maafkan kamu". Pause. Aku dah tak berbalas surat dengan Ida. Ida mungkin masih mengirim surat pada Che Not. Che Not untung sebab ayah dia posmen jadi bab nak pos surat tak dak masalah. 
Berada disekolah baru, otak Ida tetap tajam. UPSR, Ida mendapat 5A. Aku ingat lagi kata mak kawan aku Nisak yang sekampung dengan Ida. Ida budak cerdik, bila ada yang jaga dan duduk tempat elok, hati pun senang. Mudah bagi dia untuk belajar. Masa dok disini dulu tak dak sapa nak jaga dan kisah pasal dia. Tu macam-macam yang jadi.
Terserempak dengan Ida sekali. Kami satu bas nak balik kerumah. Ida makin sihat walafiat. Malu-malu dia bila aku tegur dia. Dia nak balik kerumah dia. Nak jumpa mak-ayah angkat dia atau pun ziarah Tok dia. 
Selepas tu sunyi kisah pasal Ida. Ada perkhabaran sampai ke telinga aku, keputusan SPM, Ida baik tapi dia gagal score subjek BM. Aku tak pasti perkhabaran tu 100% genuine atau sebaliknya. Kali tu lah kali terakhir aku mendengar khabar tentang figura yang bernama Junaida Faisal. Entah ke mana empunya diri berada sekarang. Aku google, search FB pun tak jumpa. 
Walau di mana dia berada harapnya dia berada dalam keadaan sihat sejahtera dan berbahagia. 

Aku tulis aku type berdasarkan ingatan aku pada dia. Mungkin ada fakta yang tidak tepat. Wallahhualam.Aku berdoa agar satu hari aku dapat bertemu dengan Junaida Faisal. 

Friday, 8 April 2016

Past tense present tense

Goyang-goyang kepala aku bila dengar lagu Bon Jovi -i'll be there for you. Teringat zaman sekolah dulu dok gila Bon Jovi, Scorpio, Duran-Duran. Grammar pun sebut tak betoi, makna pun tau sesikit tapi tetap layan. Habis meter kata orang Kedah. 
Haa masa form 6 dok ulang alik pi sekolah driver bas sekolah pasang lagu Metallica. Terangguk-angguk kepala walhal sepatah habuk tak paham. Segar sikit mata masa tu kalau tidak asyik nak tersengguk mau tak sebab naik bas sekolah 6 pagi pukul 7 pagi baru sampai sekolah. Tapi kadang-kadang naik jer bas aku bantai tidoq dari rumah sampai ke sekolah. Puas hati aku. 

Tajuk entry tu cuma nak seru hidup adalah pandang ke depan bukan ke belakang sebab kita tak boleh ramal masa depan. Jadi kita yang harus corak masa depan kita seperti mana yang kita impikan dan in sha allah akan jadi kenyataan. Hidup adalah sepertimana yang kita impikan. Jadi pasang impian yang positif 

Wednesday, 6 April 2016

Aku nak kaya

Aku nak kaya. Serius aku nak kaya. Aku nak kaya bukan sebab untuk kesenangan aku tapi untuk orang lain juga. Aku zaman kanak-kanak sampai masuk.form 6 memang susah. Rasa dan faham sangat pahit maung bila hidup kita serba kekurangan. 😭😭😱. Hanya mampu menelan liur bila mengidam sesuatu. Aku dapat makan ayam KFC pun masa umur 15 tahun. Sebelum tu asyik.tengok iklan kat TV ja. Ya Allah rasa.sedap.tap-tap ayaq liur meleleh. Baju baru aku bukan beli kat supermarket tapi kat pekan hari je. Aku tak berani nak.meminta sebab aku kesian pada arwah Tok.aku. Kesudian dia nak menyekolahkan aku pun aku dah syukur sangat. Anak-anak aku beruntung kecik-kecik dah dapat makan kat hotel. Tidur kat hotel. Untung sebab abahnya kerja.hotel. Aku ada baca kisah 2 beradik yang jual bubur. Allah kesian sangat. Balik sekolah tak dan nak rest dah kena keluar kerja. Boleh baca kat sini. Saya dah tak larat jual bubur. Ini cuma secebis kisah tentang kesusahan masyarakat kita kini. Dimana anak-anak kecil.terpaksa berhempas pulas demi kelangsungan hidup. Kenapa aku nak kaya? Sebab ini lah aku nak kaya. Rezeki.yang ada boleh di panjangkan kepada yang memerlukan. In sha Allah.

Tuesday, 5 April 2016

Zumba



Let's zumba. Step satu patah pun aku tak tau. Aku just follow dan lintang pukang jadinya. Tapi ada aku kisah. Yang pentang adrenalin mencurah laksana mata air. Mengah memang mengah tapi enjoy. Aku tak lah harap nak langsing macam Gisele Bundchen tapi harapan untuk menurunkan kilogram tu tetap ada.  Stress tau bila ada yang dok usap-usap perut aku dan sama kan lebihan lelemak tu macam tayar motor. Aku diam saja lah . Nak layan orang bengong nanti dengan aku sekali jadi bengong. 

Hari Rabu pula kelas aku. Aku harap aku terus istiqomah untuk aksi zumba ni. Hang tau instructor aku tu umur dah 50++ kot tapi tetap bertenaga dan badan dia fit jer. 

Anak-anak dah besar dan inilah masa nya aku nak buat apa yang aku ingin buat dulu. Aku dah boleh tunggang motor yang ada hand-clutch. Bila dah boleh bawa aku ulang alik ke tempat kerja naik motor ni lah. Dan-dan aku rasa nak ambik B-FULL beli superbike. 
Sebab feeling boleh tunggang motor ni semacam walaupun bukan superbike kuikui. Macam aku pesan pada diri aku sendiri, kita yang tentukan apa yang kita nak buat dan apa kah hala tuju hidup kita. 

Sekian nasihat dari Ustazah Hasnita. Lain kali kita sambung


Thursday, 31 March 2016

Talam 2 muka

Kuih tepung talam boleh di makan. Tapi perangai talam 2 muka memang tak boleh hadam. 




Tindakan paling betoi aku rasa bila aku buat keputusan menjauhkan diri dari DIA ni hampir 11 tahun. Sebab  bila aku buka ruang hati aku, melapangkan dada dia mula mengambil kesempatan untuk kepentingan diri dia , untuk nama dia jadi sebutan aku rasa.  Tak perlu lah aku nak masukkan nama dia dalam list kawan-kawan aku. 

Tuesday, 29 March 2016

Belanja kahwin 2K saja

Aku nikah tahun 1999. 17 tahun yang lepas. Tapi aku dengan Pak Atan cuma spent 2K saja untuk majlis kahwin kami. Gaji aku time tu baru 400++ saja macam tu juga gaji Pak Atan. Bila difikirkan balik dan dibandingkan pada zaman ni hang gila savings apa pun tarak, gaji 5 ratus pun tak sampai ada hati nak menikah nak beranak pinak. Tah bab beranak pinak tu tak terpikiaq pula aku masa tu. Yang dok pikiaq nak menikah.
2K tu pun pinjam oiii hahah bukan duit sendiri. Lepas pinjam bahagi la sorang 1K. Duit tu la guna nak pi kursus kahwin, buat baju nikah dan beli hantaran sikit2. Tapi Pak Atan ada la duit savings dia RM1K. Jadi 1K tu dibuat mas kahwin aku. Aku ambik duit mas kahwin saja yer aku tak ambik duit hantaran. 

Dengan RM2K tu kami boleh beli:-

Pak Atan side

1) Tempah baju melayu Pak Atan = RM 150.00
2) Kursus kahwin kat                    = RM 80.00
3) Senaskah Al-Quran              = RM 25.00 (anggaran.aku lupa harga sebenar)
4) Rehal                                  = RM 20.00 (anggaran. aku lupa harga sebenar)
5) Cincin                                 = RM 180.00
6) Barang hantaran aku tak sure dia beli ka dak. Mungkin ipar duai dia pakat sponsor la kot. 

Total cost: RM 455.00. Ada balance lagi RM 545.00. 

Side aku

1) Baju nikah. Kain cokia saja.   = RM 50.00 (anggaran. aku lupa harga kain. beli kat kamdar jer)
2) Kos upah baju                         = RM 35.00
3) Kasut                                          Pakai kasut dok pi kerja jer
4) Kursus nikah                           = RM 80.00
5) Bunga plastik                          = RM 10.00
6) Barang hantaran kakak angkat aku sponsor. Nak buat sikit tengok-tengok banyak la juga. Rezeki

Total cost: RM 175.00. Mekap sendiri. Jurugambar pun sendiri. Bed sheet pengantin pun aku tak beli. Ya lah tumpang rumah org untuk majlis lagi mau beli bed sheet bagai.Choi la sangat kan. 

Aku lebih fokus pada lepas nikah tu. Kami dah sewa rumah. Jadi beli dapur, gas, dan pinggan mangkuk. At least bagi la nampak complete kan. Aku beli set pinggan color dark chocolate. RM199 satu set. Pinggan makan 6 biji semua 6 biji. Time tu aku pakai hentam beli saja . Aku tak la keluarkan semua pinggan tu, keluar takat aku nak guna ja la. Time tu aku berdua ja dengan Pak Atan kan. Lama-lama baru aku perasan oh pinggan ku itu LUMINARC ok. Tapi sekitar tahun 1999 tu kan tgh top jenama arcopal. Sudah pasai pinggan. Back to cerita kahwin aku.

Belah aku tak buat kenduri pun sebab tak ada sapa nak handle. Jadi kenduri di buat sebelah pihak lelaki. Kenduri tu FOC sebab in law aku masuk pakatan rakyat kampung jadi bila ada rumah yang nak dibuat kenduri maka dapat la beras, minyak dll. Thanks tu my in-laws yang sporting dan memahami dan menaja kenduri. Bunga telur pun dapat FOC. Lepas kenduri FIL aku bagi kat kami sorang RM100 hehe duit dari salam kaup tu ler. Rezeki. Aamiin. 
Oh ya duit mas kahwin aku tu aku beli rantai dan gelang tangan. Lepas nikah balik langkawi buat kerja macam biasa. Lepas tu mengandung dan mengandung dan mengandung sampai dapat 6 org anak. Kerja keras yang berbaloi hak-hak-hak.

Yang penting akad nikah. Bab hantaran kahwin duit dsbnya tu kena check poket sendiri lah. Kalau mampu buat pi la 14 hari 14 malam pun. Tak mampu tiru aku ni. Mampu kau nak tahan napsu semata-mata nak buat kerja nikah kahwin grand macam anak Najib? Aku ni masa kenduri tak panggil langsung kawan-kawan aku aih. Ya lah kenduri PIL aku yang sponsor lepas tu ada hati mau ajak segerombolan kawan2. Manyak cun. Ayah aku pun tak mai kenduri aku. Tak per ler asalkan dia ada masa hari akad nikah tu kan. redha jer aku.

Tidak lah aku details sangat pasal kes yang tengah meletop la ni. Pengantin 15K tu. Sepatutnya both family kena la discuss sebelum majlis bermula. Cerita terus terang yang balance 5K tu tak bawa. 
Tapi tu lah zaman sekarang, kos sewa pelamin saja dah berbelas ribu. Perlu ke pelamin semua tu? Kalau perlu kenapa tak buat sendiri? Tak reti sangat kan boleh gooooooooooooogellllllllllllll saja. Macam-macam pattern ada kau. Lepas bab pelamin bab meja makan pengantin pula. Hiasan bukan main lagi. Guna meja pengantin setakan 1/2 jam lepas kenyang meja tu hadirin yang dijemput pula la yang konker hua hua hua. 
Door gift/ goodie beg. Ni dah wajib. Dulu kenduri dapat telur rebus jer sebiji. 

La ni nak kena sedikan goodie beg. Dalam tu kena boh coklat lah, kek la. Yang berkemampuan akan letak yassin, tasbih. Ketip kuku pun aku pernah dapat. 

Jangan lah ikut orang yang mampu kalau poket kita robek. Buat setakat yang mampu. Kita kena fikir kehidupan lepas hari kenduri tu.Kerana lepas hari kenduri tu lagi panjang berjela kehidupan kita kalau panjang umur lah. Jangan berhutang semata-mata nak nampak hebat dihari kenduri nak tunjuk kat ex-gf dan bf yang majlis wedding kau gah sampai kau berhutang dengan ceti haram semata-mata nak tempah wedding dress kat Rizalman. Ha rasalah kau lepas ni ceti tu ligan hang bukan Rizalman hakx.

Jadi aku mengimpikan majlis kenduri yang sederhana untuk anak-anak aku. Sederhana tapi glams. Goooogleeeeeeeeee kan ado



Blog Widget by LinkWithin